Cerita Ku, Menjadi Budak Hasrat Cinta... - Fatima Coeg
adplus-dvertising

Cerita Ku, Menjadi Budak Hasrat Cinta...


Gue udah beberapa kali nyoba buat nulis, nyoba buat cerita apa yang terjadi antara gue sama Ryando beberapa bulan terakhir ini. Tapi selalu aja gagal, selalu aja gabisa ngelanjutin apa yang uda gue tulis. Terlalu berat untuk gue ceritain, sakit banget sebenernya gue nulis cerita ini, gak sanggup. Tapi gue lebih gak sanggup lagi buat mendem semua yang gue rasain sendiri. Emang lo gak punya temen fir yang bisa lo ajak cerita? Bukan gak punya, temen gue banyak. Gue sering cerita tentang Ryando ke temen-temen gue, tapi ya hanya sebatas cerita. Gue cerita, mereka dengerin. I can’t expect something more by telling them how I am with one I love. Susah cari orang yang bener-bener ngerti gimana perasaan gue, apa yang gue rasain. Mereka Cuma bisa bilang ‘udah sih fir, move on’ ‘udah sih, kamu itu dimanfaatin’ ‘udah sih fir, begok banget masih ngarepin Ryando’. Gak pernah gue dengar kata lain. Tapi gue hargain itu, at least they tryna listen my story and give their best solution even if dats not. Mereka bisa dengan gampangnya bilang gitu ya karna mereka gak bener-bener tau apa yang udah terjadi antara gue sama Ryando, tentang apa yang udah gue korbanin buat dia, apa yang gue lakuin buat dia selama ini, mereka ya cuma liat dan komentar tanpa ngerasain what I’m feeling. It’s all easy to say but hard to feel.

Cerita Ku, Menjadi Budak Hasrat Cinta...

Sebenernya, dulu ada orang yang gue rasa dia bener-bener ngerti gimana ada di posisi gue. Baskoro. Ya, Babas gue manggilnya. Gak lama gue kenal sama dia tapi gue berasa udah kenal deket banget sama orang ini, apapun gue certain, dia juga gitu, cerita apapun ke gue tentang gebetan dan mantannya. Setiap gue cerita, dia selalu coba memposisikan dirinya ada di posisi gue. Orangnya open minded banget. Orang pertama yang gue rasa ngerti apa yang gue rasain. But then, He’s gone for no reason. Gak pernah cerita apa-apa lagi, gak penah hubungin gue lagi, gak pernah view insta story gue, padahal dulu biasanya dia selalu jadi orang pertama di list viewers gue. Mungkin dia sibuk. Sibuk yang berkepanjangan. Dan jujur, gue sempet ngerasa nyaman banget sama Babas even if I know his bad sight. Nyaman yang berubah menjadi sayang dan hampir menjadi cinta namun terkikis oleh suasana. Baiklah, Babas hanya sekedar prolog di cerita gue. He’ll never be the part of my happy ending story. I guess.

Back to Ryando. Eh iya, selama ini gue cerita tentang somebody tapi gak pernah tulis siapa nama orang itu ya, hmm. Iya, dia Ryando. Ryando Ramadhan Parulian Hutasoit. Dia yang datang diawal semester 2 gue dan seketika mampu meluluh lantahkan hati, otak dan pikiran gue sampe saat ini. Gue deket, deket banget sama orang ini, dari awal gue kenal dia dengan status single sampe akhirnya sekarang dia berubah status menjadi milik orang lain. Kedeketan gue gak berubah, gue sama dia tetep kayak dulu, gue main ke kostnya, dia main ke kost gue, dia nginep di kost gue, gue peluk dia-dia peluk gue, dia cium gue-gue cium dia. Bahkan terkadang lebih. FYI, presentase maen ke kost itu lebih sering dia sih yang maen ke kost gue.

Gue ingat waktu itu, sahabat gue baru aja meninggal dan temen-temen cowok gue pada nginep di rumah duka, termasuk Ryando. Tanggal 7 September, pagi sepulang dari rumah duka Ryando ke kost gue, tidur di kost gue dan peluk-cium masih seperti biasa waktu itu *Okay gue gila certain sampe peluk cium gini. But, it’s all okay. This is my personal blog*. Tapi setelah itu dia gak pernah dateng lagi ke kost gue, gak pernah chat gue lagi dan pada akhirnya gue tau dengan sendirinya kalo Ryando baru aja punya pacar dan mereka jadian 24 Sepetember. 17 hari setelah terakhir kali dia tidur di kost gue. Kebayang kan gimana sakitnya gue? Gue udah sedeket itu  dan I did something I shouldn't do sama Ryando tapi ternyata secara tiba-tiba gue tau dia punya pacar. Sakit. Sakit banget gue waktu itu *Gue persilahkan kalian bilang gue begok. Tapi ini cinta. gue terlalu bodoh dalam cinta*. Gue coba menguatkan diri buat nanya ke Ryando tentang cewek itu, but He’s just saying ‘dia paribanku, bukan cewekku’. Padahal udah jelas-jelas gue tau kalo cewek itu pacarnya tapi dia masih nyangkal tentang hal itu. Sampe suatu hari gue gak sengaja ketemu dia bonceng cewek itu di jalan deket kost nya. Hancur hati gue, hancur banget demi apapun. Gue coba berlaku biasa dan tetep nyapa dia. Entah apa yang ada dipikiran Ryando, dia datang ke kost gue lagi setelah itu dan bilang kalo cewek itu bener-bener pariban dan bukan pacar. Buat apa dia mengelak? Buat apa? Buat jaga perasaan gue? Biar hati gue gak sakit? Hati gue udah terlanjur sakiiittt. Jangan ditambah-tambah lagi dengan kebohongan-kebohongan seperti itu. Sejak saat itu, hubungan gue sama dia mulai renggang, di kelas duduk terpisah udah kayak musuh. Ketemu gak nyapa. Tapi entah karna apa hubungan gue membaik lagi sama dia dan mencoba untuk nerima apa yang sebeneranya terjadi antara gue sama dia. Gue mulai sadar, kalo sekarang gue udah gak punya hak apapun atas Ryando. Gue mencoba membiasakan diri dengan hal-hal yang dia lakuin sama pacarnya, seperti misalnya liat mereka berdua video call-an (mereka LDR Bali-Jogja) pas kita lagi makan bareng, telponan dan sebagainya.

Mereka udah 1 tahun lebih pacaran, dan gue disini masih dengan status yang sama, status kedekatan tanpa kejelasan sama Ryando. Bisa dibilang simpenan, selingkuhan or whateva u wanna say it tho. Dan dalam satu tahun lebih itu gak sedikit cekcok antara gue sama Ryando, tapi ya gini, ujung-ujungnya baikan lagi, dia nginep lagi di kost gue, gue main lagi ke kost dia like it used to be. Kadang gue membenarkan apa yang dibilang temen-temen gue, tapi setiap kali gue sama Ryando, statements temen-temen gue itu suddenly lenyap, hilang seketika.

Minggu lalu gue sempet marah besar sama Ryando. Jadi gue lagi main di kost dia, seperti biasa kita pelukkan dan segala macem. Tiba-tiba dia bilang ‘ces, ini loh pacar orang yang kamu peluk’. Meskipun dia bilang itu dengan niat becanda tapi gue yang saat itu mungkin kebawa suasana PMS gak suka dengan apa yang dia bilang, gue masukin hati dan gue lari ke kamar mandi dan nagis tersedu-sedu disana. Pikiran gue dipenuhi pertanyaan ‘emang dia gak sadar kalo dia itu pacar orang dan dia masih melakukan hal yang seharusnya gak dilakukan oleh orang yang punya pacar? Emang dia gak sadar dengan apa yang dia lakuin selama ini sama gue?’. Gue gak kuat, gak tahan ada dikamar itu dan langsung pergi dari kost dia dengan tangis sesegukan. Dia chat gue berusaha minta maaf tapi gue terlanjur sakit hati sama apa yang dia bilang. Gue galau seharian penuh, nangis dikamar, mata bengkak, pergi nonton 2 film sekaligus di bioskop sendirian buat ngilangin penat. Sampe-sammpe gue nangis sendiri dipojokan bioskop kalo inget apa yang dia bilang. Untung gelap dan gak ada yang tau kalo air mata suci gue netes.

Tapi berantem dan marahan gue sama dia ya gak bakal bertahan lama, 2 hari kemudian gue udah baikan lagi sama Ryando. Gue yang awalnya janji gak bakal baikan lagi, gak bakal bales chat dia lagi seketika dikatain sama temen-temen gue yang denger sumpah serapah gue kalo gue gak bakal baikan sama dia. Dan mereka sudah biasa dengan hal itu, karna ini selalu terjadi. Gue gak bisa marahan lama-lama sama Ryando. Gue bakal sakit sendiri kalo lagi marahan dan liat muka dia di depan gue. Gue gak bisa duduk jauhan di kelas terlalu lama.

Hmm, baiklah, sekian kisah gue malam ini. Capek. Mau tidur dengan hati yang bersih dan bangun esok hari dengan senyuman bahagia. Anyway, gue lagi gabut banget malam ini. Gue stress, gue lagi nyoba buat lepas dari bayang-bayang Ryando. Doain gue bisa ya, gue kan juga pengen punya kehidupan baru yang lebih bahagia dan dengan status yang jelas. Doain gue ya, siapa pun yang baca tulisan gak penting ini. Selamat malam.

With love

0 Response to "Cerita Ku, Menjadi Budak Hasrat Cinta..."

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel